Berita Unik dan Terpopuler Hari Ini

Temukan Ragam Berita Unik dan Terpopuler Hari Ini

Selain Jepang, Ini Negara Lain di Asia yang Tidak Dijajah Eropa

Perang Dunia 1
Pasukan Inggris di Baghdad, Irak pada 11 Maret 1917 selama Perang Dunia I. Sumber Flickr.

Antara abad 16 hingga 20, rombongan dari berbagai negara Eropa berangkat untuk menaklukkan dunia dan mengambil semua kekayaannya. Mereka merebut tanah di Amerika Utara dan Selatan, Australia juga Selandia Baru, Afrika, dan Asia sebagai koloni. Namun, beberapa negara mampu menangkal aneksasi tersebut, baik melalui medan yang keras, pertempuran sengit, diplomasi yang handal, atau kurangnya sumber daya yang menarik atau menguntungkan. Lantas negara-negara Asia manakah yang kemudian lolos dari penjajahan oleh bangsa Eropa?

Jawabannya mungkin agak rumit dan tidak segamblang yang dibayangkan. Banyak wilayah Asia lolos dari aneksasi langsung sebagai koloni oleh kekuatan Eropa, namun masih di bawah berbagai tingkat dominasi oleh kekuatan barat. Inilah negara-negara Asia yang tidak dijajah, secara kasarnya diperintahkan dari yang paling otonom ke yang paling tidak otonom:

Negara-negara Asia yang Tidak Dijajah oleh Eropa

  • Jepang: Menghadapi ancaman penjajahan dari orang barat, Tokugawa Jepang bereaksi dengan sepenuhnya merevolusi struktur sosial dan politiknya di Restorasi Meiji tahun 1868. Pada tahun 1895, ia mampu mengalahkan bekas kekuatan besar Asia Timur, Qing Cina, di Pertempuran Sino Pertama. Meiji Jepang mengejutkan Rusia dan negara-negara Eropa lainnya pada 1905 ketika memenangkan Perang Rusia-Jepang. Atas keberhasilannya tersebut, Jepang lantas ikut serta menjadi penjajah dengan mencaplok Korea dan Manchuria, yang kemudian merebut sebagian besar Asia selama Perang Dunia II. Alih-alih dijajah, Jepang menjadi kekuatan kekaisaran dengan caranya sendiri.
  • Siam (Thailand): Di akhir abad kesembilan belas, Kerajaan Siam mengalami posisi yang tidak nyaman antara kepemilikan kekaisaran Perancis di Indocina Prancis (sekarang Vietnam, Kamboja, dan Laos) di timur, dan Burma Inggris (sekarang Myanmar) ke Barat. Raja Siam Chulalongkorn Agung, juga disebut Rama V (memerintah 1868–1910), berhasil menangkis baik Prancis maupun Inggris melalui diplomasi yang terampil. Dia mengadopsi banyak kebiasaan Eropa dan sangat tertarik dengan teknologi Eropa. Dia juga mampu mempermainkan Inggris dan Prancis satu sama lain, menjaga sebagian besar wilayah Siam dan kemerdekaannya.
  • Kekaisaran Ottoman (Turki): Kekaisaran Ottoman terlalu besar, kuat, dan kompleks bagi satu kekuatan Eropa mana pun untuk langsung mencaploknya. Namun, selama akhir abad kesembilan belas dan awal abad kedua puluh, kekuatan Eropa melepaskan wilayahnya di Afrika utara dan Eropa tenggara dengan merebutnya secara langsung atau dengan mendorong dan memasok gerakan kemerdekaan lokal. Dimulai dengan Perang Krimea (1853–56), pemerintah Ottoman atau Sublime Porte harus meminjam uang dari bank-bank Eropa untuk membiayai operasinya. Ketika tidak mampu membayar kembali uang yang terhutang ke bank-bank yang berbasis di London dan Paris, bank-bank tersebut lantas mengambil kendali sistem pendapatan Ottoman, yang secara serius melanggar kedaulatan Porte. Kepentingan asing juga banyak berinvestasi dalam proyek-proyek kereta api, pelabuhan, dan infrastruktur, memberi mereka kekuatan lebih besar di dalam kekaisaran yang tengah terhuyung-huyung itu. Kekaisaran Ottoman tetap memerintah sendiri sampai jatuh setelah Perang Dunia I, tetapi bank-bank asing dan investor masih tetap memegang kekuatan sangat besar di sana.
  • Cina: Seperti Kekaisaran Ottoman, Qing Cina terlalu besar untuk ditaklukkan oleh kekuatan tunggal Eropa. Sebaliknya, Inggris dan Prancis mendapat pijakan melalui perdagangan, yang kemudian mereka kembangkan melalui Perang Opium Pertama dan Kedua. Begitu mereka mendapatkan konsesi besar dalam perjanjian setelah perang tersebut, kekuatan lain seperti Rusia, Italia, AS, dan bahkan Jepang menuntut status negara disukai yang sama. Kekuasaannya membagi pesisir Tiongkok menjadi “wilayah pengaruh” dan menanggalkan kedaulatan Qing atas sebagian besar kedaulatannya, tanpa pernah benar-benar mencaplok negara tersebut. Namun Jepang menganeksasi tanah air Qing dari Manchuria pada tahun 1931.
  • Afghanistan: Baik Britania Raya dan Rusia sama-sama berharap untuk merebut Afghanistan sebagai bagian dari “Great Game” mereka – sebuah kompetisi untuk tanah dan pengaruh di Asia Tengah. Namun, orang Afghanistan punya ide lain; mereka terkenal “tidak suka orang asing dengan senjata di tanah mereka,” seperti yang pernah dikatakan oleh diplomat dan politik AS Zbigniew Brzezinski (1928-2017). Mereka membantai atau menangkap seluruh pasukan Inggris dalam Perang Anglo-Afghanistan Pertama (1839-1842), dengan hanya satu petugas medis yang kembali ke India untuk menceritakan kisah tersebut. Dalam Perang Inggris-Afghanistan Kedua (1878–1880), Inggris bernasib lebih baik. Mereka mampu membuat kesepakatan dengan penguasa yang baru saja dilantik, Amir Abdur Rahman (emir dari 1880-1901), yang memberi Inggris kontrol atas hubungan luar negeri Afghanistan, sementara emir mengurus masalah-masalah domestik. Hal ini melindungi India Inggris dari ekspansionisme Rusia meski harus meninggalkan Afghanistan kurang lebih independen.
  • Persia (Iran): Seperti Afghanistan, Inggris dan Rusia menganggap Persia bagian penting dalam Great Game mereka. Selama abad ke-19, Rusia menggigiti wilayah Persia utara di Kaukasus dan di tempat yang sekarang menjadi Turkmenistan. Inggris memperluas pengaruhnya ke wilayah Baluchistan Persia timur, yang berbatasan dengan bagian India Britania (sekarang Pakistan). Pada tahun 1907, Konvensi Anglo-Rusia meletakkan ruang pengaruh Inggris di Baluchistan, sementara Rusia mendapat ruang pengaruh yang mencakup sebagian besar bagian utara Persia. Seperti Ottoman, penguasa Qajar dari Persia juga telah meminjam uang dari bank-bank Eropa untuk proyek-proyek seperti kereta api dan perbaikan infrastruktur lainnya, dan tidak dapat membayar kembali uang yang dipinjamnya. Inggris dan Rusia sepakat tanpa berkonsultasi dengan pemerintah Persia bahwa mereka akan membagi pendapatan dari bea cukai Persia, perikanan, dan industri lain untuk mengamortisasi hutang. Persia tidak pernah menjadi koloni formal, tetapi untuk sementara waktu kehilangan kendali atas aliran pendapatannya dan sebagian besar wilayahnya adalah sumber ‘kepahitan’ hingga hari ini.

Negara Asia yang Lolos dari Penjajahan

Beberapa negara Asia lainnya juga ada yang mampu lolos dari penjajahan formal oleh kekuatan Eropa.

  • Nepal kehilangan sekitar sepertiga wilayahnya oleh pasukan British East India Company’s yang jauh lebih besar dalam Perang Inggris-Nepal tahun 1814–1816 (juga disebut Perang Gurkha). Namun demikian, para Gurkha tetap berperang dengan sangat baik dan lantaran kondisi tanahnya sangat kasar sehingga membuat Inggris memutuskan untuk meninggalkan Nepal sebagai negara penyangga bagi India Britania. Inggris bahkan juga mulai merekrut Gurkha untuk pasukan kolonial mereka.
  • Bhutan, kerajaan Himalaya lainnya, juga menghadapi invasi oleh British East India Company tetapi berhasil mempertahankan kedaulatannya. Inggris mengirim pasukan ke Bhutan dari tahun 1772 hingga 1774 dan merebut beberapa wilayah, tetapi dalam sebuah perjanjian damai, mereka melepaskan tanah itu dengan imbalan lima kuda dan hak untuk memanen kayu di tanah Bhutan. Bhutan dan Inggris secara teratur bertengkar mengenai perbatasan mereka sampai tahun 1947, ketika Inggris menarik diri dari India, tetapi kedaulatan Bhutan tidak pernah terancam secara serius.
  • Korea adalah negara anak sungai di bawah perlindungan Qing Cina sampai 1895, ketika Jepang merebutnya setelah Perang Sino-Jepang Pertama. Jepang secara resmi menjajah Korea pada tahun 1910, menutup opsinya untuk kekuatan Eropa.
  • Mongolia juga merupakan anak sungai Qing. Setelah Kaisar Terakhir jatuh pada tahun 1911, Mongolia merdeka selama beberapa waktu, tetapi jatuh di bawah dominasi Soviet dari 1924 hingga 1992 sebagai Republik Rakyat Mongolia.
  • Karena Kekaisaran Ottoman secara bertahap melemah dan kemudian jatuh, wilayahnya di Timur Tengah menjadi protektorat Inggris atau Prancis. Mereka secara nominal otonom, dan memiliki penguasa lokal, tetapi bergantung pada kekuatan Eropa untuk pertahanan militer dan hubungan luar negeri. Bahrain dan yang sekarang menjadi Uni Emirat Arab menjadi protektorat Inggris pada tahun 1853. Oman bergabung dengan mereka pada tahun 1892, seperti halnya Kuwait pada tahun 1899 dan Qatar pada tahun 1916. Pada tahun 1918, Liga Bangsa-Bangsa memberi Inggris mandat atas Irak, Palestina, dan Transjordan yang sekarang Jordan). Perancis mendapat kekuasaan wajib atas Suriah dan Libanon. Tak satu pun dari wilayah ini merupakan koloni formal, tetapi di sisi lain mereka juga jauh dari posisi berdaulat.

Sumber: https://www.androphedia.com/negara-yang-tidak-dijajah-eropa/

Tags: